Sharing

Bahasa Gaul Ibuku

October 10, 2010
Ini lho wajah ibuku. Cantik kan?

Sebenarnya “ini” sudah saya ketahui sejak lama, cuma baru teringat lagi ketika tadi siang ibu saya menerima telepon dari sohib lamanya. Mungkin nggak cuma sekedar sohib sih, menurut saya kayaknya sudah masuk kategori soulmate dah *sok tau mode*. Oh ya “ini” yang saya maksud adalah bahasa gaul khas milik ibuku dan soulmate nya itu, karena menurut saya unik makanya saya mau cerita di sini (goodluck)

Bahasa gaul ini sepertinya cuma mereka berdua dah di dunia ini yang menguasainya (maaf jika melebay), sebab memang rada-rada susah sih menurut saya, walaupun kadang-kadang gampang. Oalah kok jadi bingung gini ya ceritanya (doh)

Sebenarnya bahasa gaul ibuku ini nggak susah kok, ada rumusnya gitu. Cuma jika dipraktikkan dalam percakapan akan cukup bikin bingung. Begini rumusnya, kita harus membaca tiap kata dengan terbalik, alias dari huruf yang paling belakang ke depan. Misal irah = hari, sutup = putus, ngamem = memang, Β dan seterusnya, gampang kan? Tapi coba deh praktikkan dalam bentuk percakapan, dijamin tiba-tiba kita seolah terserang syndrom lemot hehehe

Dengan bahasa gaulnya itu ibuku sering dengan suksesnya membuat orang di sekitarnya melongo dan terheran-heran. Mungkin mereka bingung ya ini bahasa apa? Jepang bukan, India? juga bukan, Jerman? apalagi πŸ˜€

Untungnya ibuku cuma punya partner bicara bahasa “aneh” ini cuma dengan 1 orang saja, ya soulmate itu. Jadi saya sekeluarga nggak sering-sering pusing memikirkan apa yang sebenarnya ibuku gossipkan dengan temannya itu. Kadang jika sedang asyik bertelepon ria bisa lupa waktu. Saya paling-paling hanya bisa menangkap 1-2 kata saja kalau mereka sedang berbicara (doh)

Kalau isengnya lagi kumat ibuku pernah menggosipkan orang yang ada di sampingnya bersama soulmatenya itu. Orang yang sedang digossipkan itu cuma cengar-cengir nggak jelas karena memang tidak mengerti sama sekali (haha)

Tuh kan… sekarang mereka lagi teleponan lagi. Saya cuma bisa berdoa moga-moga bukan saya yang sedang mereka gossipkan (okok)

“ualak ubi umak anyup asahab luag hakaguj?” Sharing dong (evil_grin)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
    1. Bukan Om Brad, Ibu saya asli keturunan Minang. Tapi karena soulmate ibu saya itu orang betawi tulen walhasil bahasa gaul ibu saya itu pake bahasa betawi super kental (goodluck)

    1. Iya Mba Ajeng, mensyukuri jika orang tua masih hidup dan memperlakukannya dengan yang terbaik. Saya juga sudah kehilangan ayah (tears)

  1. hua, klo belum expert mah pasti ribet banghet tuh…
    klo jaman saia masih kecil, pake bahasa “ge”.

    Segepertigi iginigi…..
    kagalagaugu tagaugu kugunciginyaga, pagastigi gagampagang…
    *heheheh…*

  2. orang minang ibu nya mas iman…
    sm donk ma saya…. he he…

    keknya ribet ya kata2 dibalikin gitu…
    tp lucu jg klo dipraktek in…
    biar gak stres gtu….alias ada ketawa2 nya
    (lmao) πŸ˜€

    1. Iya bener Nasrul, memangnya Minangnya di mana?

      Kalau sudah memakai bahasa itu saya pusing banget dah dengarnya, ribet bener (haha)

      1. wahhh…. telat nih….

        ane Padang Pariaman Mas iman…, hehee.. πŸ˜€
        Ibu Mas iman Orang Padang Mana mas??

        hehee.. iy ribet bnget mmang bhsa gituan…,kek mantranya Harry Potter.. kwkwkwk.., (lmao) (rofl)

        tp mas iman bs bhsa padang kan?? πŸ˜€

  3. ukubi ulales ekap ahasab sugib, ukubi kat lanek ahasab luag. ihihihihihih. ucul hay aynubi sam nami asib ekap ahasab itrepes uti.

    neeeeeeeeeeeeeeeeeeeeerrrreeeek

  4. setauku, bahasa kebalik tuh banyak penganutnya di Malang. heehee….
    coba Ibu suruh maen ke malang, pasti seneng karena menemukan banyak orang yang bisa berbahasa sama dengan beliau…

    1. Elsa, kata ibuku justru asyiknya jika cuma dia dan sahabatnya itu yang bisa bahasa ini, jadi bisa ngomong apa saja sepuasnya dan nggak ada yang ngerti hehehe. Kalau banyak yang ngerti malah nggak seru dong karena ketahuan lagi ngomong apa (haha)

  5. *Blogwalking ah…* (bye)

    kalo ibu ku ngga punya bahasa gaul secara khusus, tapi sangat *concern* dengan socmed. *untungnya ga ikutan plurk or twitter.
    Cuman di fesbuk aja πŸ˜€ hehe

    Alasannya sih buat ngontrol anak2nya yang kesana kemari, tapi begitu aye di Jogja, tetep aja fesbukannya πŸ™‚ (evil_grin)

  6. whahahaha..ntar tak coba praktek dengan ibundanya mas..
    soalnya smpai sekarang aku jga masih make bahasa itu kalau kumpul dngan tmn “sebahasa”

    1. Huwaaaa… ternyata ada yg jago bahasa balik juga nih. Mungkin bedanya ibu ane memakai bahasa betawi dalam percakapannya (goodluck)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.