Sharing

Duh… Low Batt!

November 27, 2011

Sumber Gambar : http://plentiswae.files.wordpress.com

Pusing nggak sih ketika kita sangat butuh untuk menggunakan handphone, tablet, atau laptop kita eh ternyata si gadget dalam kondisi low batt. Rasanya pingin nabok seseorang deh #upps

Kalau sudah begini pasti kita, terutama yang terbiasa online via mobile device, akan langsung mencari colokan alias stop kontak nganggur. Bila nggak ketemu colokan biasanya kita langsung galau, karena kita akan menjadi mati gaya dalam beberapa jam ke depan, setidaknya hingga kembali menemukan colokan untuk menyambung kembali nyawa device kita. Betapa nelangsanya  (lonely)

Sumber Foto : http://curahandriji.blogspot.com

Buat onliner yang well prepared, biasanya telah mengisi nyawa si mobile gadget tersebut penuh-penuh, mereka telah mencharge handphone, laptop, maupun tablet mereka hingga penuh. Setidaknya urusan cari-cari stop kontak tidak perlu lagi terjadi.

Benarkah dengan menjadi onliner yang termasuk kategori well prepared semua masalah low bat tadi bisa teratasi? Ternyata tidak saudara-saudara (scenic)

Gadget yang kian canggih, dengan prosesor yang dual core bahkan quad core, layar yang kian lebar, VGA yang kian powerfull, hardware kamera yang kian besar kemampuannya, speaker yang main nyaring, semuanya kian menyedot baterai. Kini gadget canggih ini kian berumur pendek walaupun telah dibekali baterai dengan kapasitas besar. Paling-paling hanya bertahan sekitar 4-6 jam saja.

Sumber Foto : http://jamesnorquay.com

Jadi gimana dong???

Menurut pengamatan saya serta riset kecil-kecilan yang sama sekali tidak valid dan sulit untuk dipercaya, saya menyimpulkan ada beberapa solusi yang bisa kita ambil untuk mengatasi penyakit low bat ini.

Beli baterai berkapasitas lebih gede

Ini merupakan solusi paling gampang. Tinggal beli baterai dengan kapasitas yang lebih besar, selesai deh. Tapi sebelum membeli pastikan dulu si baterai ini compatible (cocok/sesuai) dengan gadget kita, sehingga tidak malah menimbulkan efek merusak di gadget. Selain itu perhatikan juga brand nya, agar ada jaminan kualitas dan after sales service.

Sediakan baterai cadangan

Nah ini solusi bagi yang nggak mau ambil resiko pake baterai non original. Kita beli aja beberapa baterai original, kita charge semua dalam keadaan full. Ketika kita low bat tinggal ganti baterai deh. Tapi ya memang sih rada repot, harus matiin hp, ganti baterai, pasang baterai baru, hidupin hp lagi. Repotnya #geleng2 (goodluck)

Pake portable charger (powerbank)

Nah ini solusi yang saya pake sekarang  hehehe #siapayangtanya (haha) . Kita tinggal beli powerbank dengan kapasitas yang besar, makin besar makin baik. Kita bisa membeli powerbank dengan kapasitas 2-3 kali kapasitas baterai kita. Jadi kita bisa men-charge full gadget kita hingga beberapa kali   (yahoo)   Tapi kelemahannya ya ketika kita men charge gadget kita agak ribet karena membawa-bawa kabel plus powerbank nya. Makanya pilihlah powerbank yang modelnya minimalis dan agak unyu-unyu #apaseh (blush)

Solusi di atas adalah solusi yang udah bisa lakonin sekarang. Tinggal pilih sesuai dengan kebutuhan.

Menghayal dikit nih : Charge Over The Air (OTA)

Pernah baca artikel tentang ini, yaitu kita bisa nge charge gadget kita OTA. Kepikiran kalau ini bisa jadi kenyataan asyik banget kali ya. Jadi begini kronologisnya… 😎

Kita cukup beli voucher isi ulang baterai, voucher ini bisa digunakan di tempat-tempat khusus yang bisa menyediakan isi ulang (bayangin seperti SPBU gitu deh hehehe). Tempat-tempat isi ulang ini mudah ditemui di tempat-tempat umum, misalnya di mini market atau tempat makan dan nongkrong.

Caranya kita tinggal tempel gadget yang kita miliki ke semacam kotak (bayangin atm yang mungil) yang tersedia di tempat-tempat bertanda khusus tersebut. Otomatis dalam waktu hanya sekian menit baterai di gadget kita kembali terisi penuh dan voucher kita berkurang sejumlah energi listrik yang kita pakai untuk men charge si gadget.

Ceritanya energi listrik di kirim melalui udara dari sebuah sumber (server) yang kemudian diubah menjadi sinyal elektromagnet dan dengan converter yang terdapat di alat atm mungil tadi sinyal tersebut kembali diubah menjadi energi listrik #ngayalabis #ngarangtotal hehehe

Ah andai bisa jadi kenyataan #dikeplak #langsungsiuman

Apakah kamu punya ide yang lebih gila dalam mengatasi low bat ini? Sharing dong di sini (drinking)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
  1. iya nih, mia sjk pindah make smartphone samsung, pemakaiannya jadi singkat bgt. bentar2 mesti di charger. Gila, kerasa bgt boros batrei nya (kebiasa make HP biasa sih). jalan keluar termudahnya, yaa beli charger portable. lumayan, bisa 2x nge chas selama bepergian keluar 😀

  2. wah kalo saya? emm seringnya sih membatasi kegiatan online dengan ponsel atau notebook kalo lagi ditempat yang ngga bisa ngecharge batre.. kira-kira kalo batrenya udah berkurang, distop saja dan gunakan seperlunya hingga nanti kalo ada keperluan mendadak ngga kelabakan karena lowbat. setidaknya itu bisa menghemat energi juga.

  3. Wah, rasanya sebentar lagi OTA bakalan jadi kenyataan deh mas.
    soalnya, kemaren aku lihat ada charger yang cara kerjanya pake elektromagnet, jadi kita tinggal letakan handphone kita di atas pad, tanpa colokan apapun ke HP.

    1. Yang bener bro? Wah enak banget tuh. Di mana? bisa dibisnisin tuh hihihii #otakbisnis

      Konon kabarnya nge charge pake sistem ini lebih cepet lho CMIIW

  4. yang terakhir, vouche isi ulang baterai, baru dengar tuh :D. klo low batt, saya jarang mengalaminya baik utk hape maupun laptop. coz hape ala kadarnya, dan netbook jrg dibawa kemana2 hehehe

    1. Wah beruntungnya ente bro, artinya bro Arief ini termasuk orang yang well prepared ya. Charger jadi bukan kebutuhan yang memusingkan hehehe

  5. Masalah lowbat ini memang klasik tapi bisa jadi masalah serius. Pernah karena lagi gak bisa nge-charge trus HP mati cukup lama, pacar jadi salah paham trus ngambek. Kalo buat saya ada satu lagi lowpulse alias kehabisan pulsa, masalah yang kadang menyergap di saat tak tepat. Untuk lowbat saya usulkan menggunakan echo-technology di mana dengan menekan layar sentuh batere akan ter-charge secara otomatis. Produknya masih dikhayalkan apa bisa dibuat atau tidak. Menarik kan. Nah bagaimana dengan lowpulse?

    1. Echo technology? wah keren, baru tau saya #gatek

      Nah kalau low pulse kayaknya kudu pake sistem pasca bayar deh, dijamin nggak akan kehabisan pulsa, tapi nggak dijamin tagihan akan tidak membengkak hihihi (haha)

    1. Hape ga perlu di cas? Wah ini visioner banget dah, cukup dijemur matahari atau di rendam di dalam air langsung full batt lagi hihihi #ngarangtotal

    1. Etapi kan hape jadul nggak bisa online kakak, pesbukan dan tuiteran juga gapuas kalau layarnya kecil hehehe
      Emang bener sih, buat fungsi teleponan saya masih pake nokiyem yg baterai nya tahan banting

  6. Iya emang kadang ngeselin banget pake smartphone sekarang…. jadi kadang saya bawa hape lama jaga2 kalo batere yang satunya habis tinggal ganti kartunya aja ke hape lama hehehehehe… Salam kenal Mas…

    1. Wah jadi nggak praktis banget ya kalau begitu, kenapa nggak coba bawa baterai cadangan atau portable charger aja lebih simpel (goodluck)

  7. klo boleh ngayal, saya maunya bisa otomatis ngecharge dengan metode nafas buatan.. sekali tiup, langsung full lagi batrenya.. gampang, mudah dan gratis!! cukup modal napas.. (lmao)

  8. Hmm ngomongin soal Baterai ngedrop to? Biasa isi penuh baru pakai, ntar mau ngedrop isi lagi, hmm tapi lumayan juga tips nya setidaknya dapat menambah wawasan diriku 😀

    1. Iya bro, batere ngedrop sekarang kan jadi masalah yang umum kita temui sehari-hari. Syukur deh jika bermanfaat.

      Makasih ya bro udah mau mampir (goodluck)

    1. Baterai cadangan ya bro? memang aman dan terjamin hehehe. Kalau ada charger tapi nggak ada colokan juga ribet euy kayaknya hehehe (haha)

      Kaskuser ya gan? (goodluck)

  9. Inilah yang saya takutkan jika nanti saya punya gadget canggih. 😛 *sekarang sih belum punya*

    Wow. Mengisi batere via “udara” itu udah di garis batas imajinasi. 😀 Ada sih, fantasi saya utk mengatasi masalah batere. Saya sih mengidamkan di masa depan nanti gak ada lagi yang namanya kekurangan daya batere. Ada suatu unsur baru di dunia ini yang bisa menjadi sumber tenaga baru yang luar biasa tahan lama. Anggaplah bisa tahan selama 50 tahun. Jadi, dalam satu gadget seperti hape, tak usah mengganti batere atau recharge selama 50 tahun. (headspin)

  10. pernah baca konsep batre tahan lama (bisa nyampe 12 tahun) tp pake nuklir :hammer
    btw kl power bank tuh aman nggak sih buat si baterai dan merk apa yg recomended? kira2 harga brp?

    1. Aman dong bro, kan dia memang peruntukannya untuk semua handphone, bahkan ada kabel konverter untuk semua merk hp. Kalau untuk merek saya nggak berani menyebutkan, coba deh jalan2 ke kaskus banyak tuh yg jual murah dan berkualitas 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.