Sharing

Uban

By on October 17, 2017

Pernah nggak kamu mengalami ketika berbicara dengan orang yang baru kita kenal, mata mereka malah “mendadak fokus” ke atas kepala kita? Ngeselin nggak? Buat yang belum terbiasa pasti demikian. Awalnya saya juga begitu, tapi lama kelamaan saya sudah terbiasa. Kenapa mereka semua seperti itu? Yup, sesuai dengan judul tulisan ini karena di kepala saya telah tersembul komunitas kecil uban, tepatnya di sekitar ubun-ubun. (annoyed)

Saya sebut komunitas kecil karena mereka nggak terlalu banyak tapi berkumpul dalam satu tempat dengan begitu solidnya. Kendati jumlahnya kecil tapi warna putih di antara belantara warna hitam ya jelas-jelas sangat menarik perhatian.  

(41)

Continue Reading

Sharing

Themes Baru? Help!

By on January 2, 2012

Mulanya banyak teman-teman di milis deBlogger yang protes bahwa blog saya ini berat untuk di buka, atau kalau dibuka pun penampilannya berantakan, bahkan yang paling ekstrim adalah blog saya ini di blok alias nggak bisa dibuka sama sekali. Padahal nggak ada konten dewasa lho, beneran :-P

Ada yang berkomentar bahwa penyebab utama ini semua adalah themes saya yang defaultnya memang udah berat. Apalagi di halaman utama ada slide gambar yang gonta-ganti sendiri (eini apa sih namanya?) #dikeplak

Ada yang pernah punya pengalaman kayak gini nggak? Solusinya gimana? Ganti themes? Soalnya saya udah terlanjur cocok banget sama themes ini #galau #gamang (lonely)

(1941)

Continue Reading

Sharing

MLM telah memisahkan kita…

By on December 7, 2011
Sumber Gambar : qiqirizky.blogspot.com

Melalui tulisan ini saya sama sekali nggak bermaksud menjelekkan MLM mana pun. Saya cuma mencoba berbagi cerita bagaimana ternyata seseorang dapat berubah sedemikian drastis hanya karena motif ekonomi melalui MLM itu. Saya juga nggak menafikan bahwa ada orang-orang yang aktif di MLM namun mampu menempatkan diri mereka secara elegan dan proporsional, sebagai sahabat sekaligus sebagai mitra bisnis.

Judulnya memang sengaja dibuat agak dramatis dan tragis sehingga diharapkan mampu membuat miris, meringis dan menangis #maaflebay
Jadi ini adalah kisah nyata saya dengan beberapa sahabat karib saya semasa remaja, tepatnya ketika SMP. Ya… beberapa! Dan semua harus berakhir karena mahluk yang bernama MLM itu (lonely) . Beginilah ceritanya…

Masa-Masa Indah

Saya akrab dengan beberapa orang, Saat itu kami ada sekitar 5-7 orang. Hampir tiap hari kami berkumpul sepulang sekolah karena kesamaan ide kami. Kami memang punya kesamaan ide tentang kehidupan keagamaan di kalangan siswa. Idealisme masa muda (bingung cari pilihan kata lain hehehe) membuat kami nggak pernah letih untuk menggelar aneka kegiatan dan acara kerohanian.

Dari menggelar aneka perlombaan, seminar, peringatan puncak hari raya keagamaan, hingga belajar kelompok kami selenggarakan bareng. Masing-masing dari kami juga “lumayan” berprestasi di bidang akademik lho #pamer (tongue)

Kami biasa kumpul di aula sekolah. Namun nggak jarang kami juga menjadikan rumah kami masing-masing sebagai markas berkumpul dan berbagi ide. Saking kompaknya kami saat itu, kami selalu mengenakan celana panjang sepulang sekolah (saat itu SMP masih memakai celana mini), kami kompak dan kami berbeda #hihihi. Saat itu kami udah mengerti aurat laki2 itu kan sampai lutut hehehe (goodluck)

Pihak sekolah dan OSIS saat itu yang semula memandang sebelah mata bahkan beberapa kali menentang ke kami, berkat kegigihan dan semangat kami yang tahan banting, bahkan akhirnya malah menjadi pendukung-pendukung kami. Luar biasa jika mengenang saat itu #senyum2sendiri

(1972)

Continue Reading