Sharing

Teror Marketing Kartu Kredit

January 27, 2011

Kehadiran Kartu kredit memang ibarat pisau bermata dua, di satu sisi dia memberikan beragam kemudahan jika digunakan secara proporsional dan terkendali namun di sisi yang lain ia bisa menjadi tali yang menjerat bahkan senjata yang membunuh jika digunakan secara konsumtif.

Memiliki sebuah kartu kredit selama 1 tahun pertama buat saya pribadi terus terang sangat menyenangkan, karena kita dapat melakukan transaksi pembelian tanpa repot-repot mengambil uang tunai. Berbeda dengan kartu debit yang hanya bisa digunakan ketika kita memiliki simpanan uang, kartu kredit bisa digunakan setiap saat baik kita ada simpanan uang mau pun tidak. Nah ini yang sering melenakan sebagian besar orang untuk ketagihan menggunakannya.

Alhamdulillah saya masih mampu mengendalikan penggunaan kartu kredit saya (setidaknya hingga saat ini hehehe). Satu resep jitu buat saya adalah memperlakukan kartu kredit saya ini seperti kartu debit dan rajin melunasi pembayaran setiap bulannya (banana_cool)

Periode aman dan damai itu ternyata cuma saya dapati selama 1 tahun pertama saja. Lewat dari setahun ternyata entah bagaimana ceritanya data saya telah tersebar ke hampir seluruh provider kartu kredit di Indonesia. Ini terbukti hampir tiap hari saya mendapatkan telepon penawaran kartu kredit, parahnya kini malah sehari saya bisa menerima 5-6 telepon tiap harinya.

Terus terang ini sangat mengganggu saya. Sekarang saya sudah kehabisan cara untuk menghindari telepon dari mereka. Aneka alasan  saya buat (seringkali harus berbohong) untuk menghindari berbicara lama dengan mereka. Dan tahu nggak? Jika mereka sudah bicara itu suliiiit sekali untuk menghentikannya (doh) .

Karena kehabisan akal saat ini malah saya mengabaikan semua telepon dari mereka. Saya bahkan sampai hapal tren nomor-nomor yang mereka gunakan, antara lain 0213xxx, 0878xxx, 0817xxx, 0819xxx, 0217xxxx, 0898xxx dan lain-lain.

Penawaran via telepon ini tidak hanya dilakukan oleh penyedia kartu kredit saja. Pihak asuransi pun melakukan hal yang sama. Mereka bahkan nampak lebih piawai dalam berkata-kata memikat calon konsumennya. Selalu saja mereka menyatakan bahwa kita adalah orang-orang pilihan yang beruntung untuk mendapatkan tawaran dari mereka. Oalah (taser)

Masalah nggak cuma sampai situ, sekarang juga muncul penawaran KTA (Kredit Tanpa Agunan). Berbeda dengan kartu kredit dan asuransi yang menawarkan via telepon, penyedia KTA ini selalu mengirimkan sms kepada calon pelanggan mereka. Sms ini hampir tiap hari saya terima, bahkan beberapa kali saya menerima banyak sms dalam 1 hari (idiot)

Yang saya tidak habis pikir bagaimana data seorang nasabah itu dapat sedemikian mudah menyebar ke seluruh lembaga lain? Apakah ada perlindungan bagi nasabah dalam kasus seperti ini? Sebab saya yakin nggak cuma saya yang mengalami hal seperti ini. Adik saya pun mengalami hal yang sama.

Ada yang punya pengalaman yang sama? Sharing dong atau mau berbagi solusi di sini.. (worship)

Duh... pusiiing!!!

Foto :

http://www.pitutur.net

http://jasapembayaranonline.wordpress.com

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
  1. hmm, sejauh ini saya masih percaya bahwa bank akan melindungi data konsumennya. yang mesti diwaspadai memang para marketing kartu kredit yg pernah memegang datamu. Mungkin dulu Opa apply kartu kreditnya via marketing di mall ya? Bisa jadi data itu tetap mereka simpan sampai sekarang karena biasanya agen kartu kredit itu bekerja juga untuk perusahaan penerbit kartu kredit lain.

    atau bisa juga alamat Opa diketahui lewat tagihan yang dikirim ke rumah setiap bulan. jadi ada oknum kurir yang bermain juga. Solusi: kalau kartu kreditnya punya opsi mengirimkan tagihan via email, manfaatkan saja cara itu.

    semoga membantu.

    1. Waktu itu sih memang ada marketing yang bantu membuatkan kartu pertama saya. Bisa juga memang bocornya dari sana. Tapi kenapa setelah setahun ya? Dan biasanya marketing selalu bilang mereka mendapatkan data saya dari data orang2 yang direkomendasikan oleh bank mereka tanpa keterangan lebih lanjut (okok)

  2. data kita dijual belikan oleh pegawai bank.. pasti itu..
    karena nomer gua yang baru aja ganti pun bisa kena spam dari mereka

    satu2nya cara ya jangan diangkat
    atau bilang aja udah punya, ga butuh penawaran itu,
    matiin deh 🙂

    emang musti sabar ya opa

    btw kapan gua ditraktir pake KK opa? 😛 (tongue)

    1. Memang banyak yang bilang kayk gitu sih Ris, dan kayaknya dengan bukti2 yang saya alami sendiri saya jadi percaya deh.

      Nah kalau memang begitu kenyataannya kita bisa mengadukan hal ini nggak ya? ngadu ke mana? (doh)

      Traktir pake KK (kartu keluarga)? Mana bisa Ris (lmao)

  3. wah iya emang bener om…. bete banget dah sama sms2 penawaran KTA. suka ga tau waktu ngasih smsnya. kadang tengah malam, pernah tuh sms masuk j3 pagi. kebetulan aku masih melek, kirain apaan, ternyata KTA, ugh ngeselin…
    pengen rasanya aku bales tuh nomor2 itu aku bom sms Wakakakkaka… tp blm sempet aja niy beli nomor baru buat ngebalesnya LOL

    telpon2 penawaran juga bikin bete lama2. suka maksa, udah berbagai alasan masih aja maksa. lama2 saya kesel, udah dulu ya mba, saya sibuk nih. klik, langsung syaa matiin hapenya, hiihihi *sadis.com*

    btw itu gambarnya koleksi kartu kreditnya opa ya? LOL

    1. Bener banget Nov. Pernah juga saya terima sms KTA di tengah malam pas saya lagi nyaris pules. Kueseeeel banget dah waktu itu (taser)

      Kalau saya terima call dari mereka biasanya saya diemin aja (nggak diangkat)

      Eitu bukan kartu punya saya kok, saya lebih banyak lagi #eh (okok)

  4. gak cuma telpon ke ponsel tapi ke kantor juga dan sms juga sering banget. Tapi salut banget sama marketing kartu kayak gitu,mereka bisa ngomong tanpa cela,rapi dan lancar selama setengah jam dan saya dengerin sambil bilang “iya”,”oke” dan “ooo,Gitu” 😀

    1. Salut juga buat Irma yang merelakan setengah jamnya hanya untuk mendengarkan perkataan marketing… #menjura

      Jadi gimana Ma solusinya? (thinking)

  5. kalo saya yang sering yang pake modus ‘sms’ mas,. tapi gak sesering kayak mas iwan alamin yang saben dino dapet sms penawaran, apalagi ditelpon tiap hari ampe 6 kalian,..ckck

    solusi saya,. buang aja nomor telpnnya mas, beres dah, kagak bakal ada yang hubungin lagi… 😛

    1. Waduh… solusinya so pasti jitu banget tuh Kang (lmao) Etapi saya masih sayang nomor ini Kang, habis nomornya cantik sih (blush)

  6. hahaha…
    saya juga pernah menjadi korbannya…
    yg kadang kesel lagi pas jdi rujukan temen suruh ngaku jadi keluarga yg ditanyin macam2 dan disuruh jwb “iya betul”
    “iya betul” aja 🙁

    tapi ada saya pernah sampai deal, eh giliran udah jadi CC nya ga dikirim2…terus dpt sms trs suruh byr iuran tahunannya, itu gmn yah?klo ga dibayar gmn?pdhlkan ga di pake itu CC, jangankan dipake ujudnya aja ga tau wkkwkwk

    1. Wah kalau begitu segera komplain ke customer service nya bro. Bisa jadi kartu sudah dikirim tapi tidak sampai karena masalah pengiriman. Saya juga pernah mengalami ini.

      Setau saya jika kartu belum kita aktifkan maka otomatis iuran tahunan nggak akan ditagihkan (goodluck)

    1. Isti nggak punya duit??? #nggakpercaya xixixi

      Iya nih Isti, bingung deh ngadepin mereka (marketing) ini, sampai sekarang lho (doh)

  7. kalian kali yang ceroboh, gak semua marketing kale yang kayagk gto….ngapain kaliand harus jelek-jelekin marketing….ato mungkin kalian sering apply tapi gag disetujui, jadi nyalahin marketing!!!

    1. mba…Nunu ini kyk nya marketing kartu kredit deh…ahahahaha…sampai segitu tersinggung nya karena di buka aib nya…..ini sih kenyataan loh, saya malah lebih banyak lagi, tiap pagi sudah di telp. dan di sms, sekali masuk sms bisa 3 berturut2, bahkan kalau telp. ngotot,

      Mas iman pakai cara saya saja, HP jgn di pegang oleh kita, kasih saja ke sekertaris, atau kalau ga punya ya ke istri atau pacar lah, nah itu marketing biasa nya pasti sewot krn tidak bisa bicara langsung sama pemilik, saya selalu bisa ketawa krn biasa nya saya yg kesel krn di ganggu oleh marketing, skrg malah marketing nya sewot krn tidak di kasih bicara sama saya, sangking sewot nya suka ngomel2 di telp. dan bilang “cuma mau ngomong sama org itu saja tidak di kasih” trus langsung matiin telp. “klik” ahahahah….lucu nya….

      1. Wah iya nih sampai sekarang masih tuh mereka telepon, kali ini nggak hanya kartu kredit tapi juga asuransi juga (doh) Wah sarannya boleh juga tuh untuk dicoba.

  8. Wahhh setuju banget, aku juga sangat terganggu sama marketing credit card dan asuransi, dan sepertinya mereka memang bertukar data informasi dari Bank dengan se enaknya, sayang saya tidak paham apakah ada UU yang melindungi kita dari para marketing yang seenaknya mengambil data kita dari bank lain ?

    Sehari bisa 5 sampai 7 kali mereka menelpon dan sangat mengganggu, misalnya sedang meeting, sedang nyetir, sedang makan, lalu mereka tiba tiba menelpon dan memaksa kita mendengarkan penawaran mereka.

    Saat ini akhirnya saya sudah habis kesabaran, meski awlanya saya baik dan ramah menajwabnya, sekarang saya sudah jawab dengan singkat : “maaf ya tidak berminat” lalu langsung saya tutup.
    Kejam memang, tapi tidak ada penyelesaian lain sepertinya.

    1. Saya sampai sekarang tuh masih diteror terus nih Mbak, kadang untuk nomor yg tidak dikenal sekarang saya nggak mau angkat sama sekali. Jika terlanjur diangkat ya bilang aja sedang meeting hehehe. Jatuhnya sih memang bohong jadinya (doh)

  9. saya lebih parah lg, di teror 8x shari oleh marketing, sampe2 kita maki2 pun marketing tidak pernah menyerah, malah tambah dahsyat ,sampe ke kta,asuransi,produk vaocher ato hotel.

    ampe2 semua kartu kredit a-z mereka tawrkan padahal kita sdr sdh pny. mereka malah berani menipu atas kan nama suatu bank, kita terpilih gitu.

    sungguh meresakan , ada baiknya kita semua laporkan ke polisi aja.

    1. Sampai sekarang saya masih mengalami hal yang sama bro. bahkan sampai hapal nomor mereka. Langkah yang paling gampang ya nggak usah diangkat aja hehehe (goodluck)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.